Bagaimana Mengubah Kebiasaan Suka Menunda?

Bagaimana Mengubah Kebiasaan Suka Menunda?
Anda suka menunda tugas? Anda tidak sendiri. Kebiasaan menunda tugas itu disebut Procrastination. Ini adalah kebiasaan terus menerus menunda suatu tugas atau pekerjaan yang tidak disuka dan malah mengerjakan tugas atau pekerjaan lain. Orang yang memiliki kebiasaan ini disebut procrastinator.

Biasanya orang sadar bahwa itu salah namun seakan ada dorongan untuk menunda. Tentu, akibatnya bisa kita rasakan sendiri. Banyak rencana akhirnya terbengkalai. Ini sebenarnya merupakan sebuah usaha sabotase yang dilakukan oleh diri sendiri. Harus diakui, problemnya adalah kedisiplinan diri.

Perubahan harus segera dilakukan. Menunda berarti membuat kita makin jauh mencapai sukses. Sebuah iklan mengatakan, “Just do it!” Masalahnya, memulai itu yang sulit. Namun ingatlah nasihat yang dikatakan oleh seorang filsuf dari Tiongkok bernama Lao Tzu: “Perjalanan seribu mil dimulai dari langkah pertama.” 

Beberapa Ciri Seorang Penunda

1. Optimis vs Malas

Biasanya sangat percaya diri bisa menyelesaikan satu pekerjaan dalam waktu singkat. Misalnya merasa bisa membuat laporan dalam waktu 1 jam. Jadi jika ada waktu 10 jam, 9 jam akan dipakai bersantai. Padahal, alasan sebenarnya karena malas, takut tidak bisa, atau tidak menyukai pekerjaan ini.

2. Merasa Terlalu Sibuk

Merasa terlalu sibuk bisa dijadikan alasan untuk tidak mengerjakan tugas yang seharusnya dikerjakannya. Padahal hasil akhirnya sering bahkan tidak satu pun yang selesai.

3. Keras Kepala

Seorang penunda merasa bahwa dia tidak bisa dipaksa untuk melakukan sesuatu. Ini karena adanya keyakinan, segala sesuatu harus diatur oleh diri sendiri atau harus menunggu mood bagus muncul dengan sendirinya. 

4. Merasa Menjadi Korban

Karena tidak bisa mengerjakan tugas dengan baik atau mendapatkan nilai jelek, seorang procrastinator merasa dia adalah korban dari keadaan. Masalahnya, dia tidak sadar bahwa itu semua terjadi akibat kesalahannya sendiri.

5. Suka Beralih

Saat harus mengerjakan tugas, tiba-tiba ingin main game atau media sosial. Ini salah satu ciri yang sering dimiliki. Karena ingin menghindari tugas, akhirnya memilih melakukan hal lain yang kurang penting.

Pikiran yang Keliru

1. Makin kreatif mendekati batas waktu

Adanya anggapan akan bisa bekerja dengan lebih baik dan lebih terasa menantang jika kita berada di bawah tekanan atau waktu yang sempit. Padahal seringkali terjadi hal lain yang membuat “rencananya” berantakan.

2. Takut gagal

Ketakutan berlebih jika kita bakal gagal mengerjakan tugas itu dan akhirnya lebih memilih menghindar. Padahal ketakutan itu belum tentu akan terjadi.

3. Perfeksionis

Sifat ingin menghasilkan karya yang sempurna membuat merasa tidak perlu mengerjakan satu tugas yang tidak disukai atau tidak sesuai dengan keyakinannya.

4. Terburu-buru

Sifat buru-buru yang tidak sabaran membuat cepat sekali beralih melakukan hal lain selain tugas utamanya. Hal ini diperkuat dengan sifatnya yang impulsif.

5. Memberontak

Rasa tidak suka pada otoritas bisa membuat seseorang menunda tugas sebagai bentuk pemberontakan. Padahal jika melakukan hal itu, yang ragu adalah dia sendiri.

Penyebab Orang Suka Menunda

Marilah kita mengeksplorasi sebab-sebab penundaan yang paling sering muncul dan cara sederhana untuk mengatasinya:

1. Stres

Saat seseorang stres, kuatir, cemas atau gelisah maka sulit untuk bisa bekerja produktif. Dalam situasi ini menunda menjadi salah satu pilihan yang sering diambil. Namun ini bukanlah cara yang bijak. Menunda malah membuat pekerjaan menumpuk.

2. Merasa lelah

Terkadang seseorang menunda karena terlalu letih secara fisik dan emosi. Akibatnya kita mengambil waktu untuk istirahat. Disinilah jebakannya. Ketika kita berhenti maka untuk bergerak lagi akan makin berat karena hukum fisika menunjukkan bahwa sebuah benda yang berhenti cenderung lebih berat bergerak lagi daripada kalau benda tersebut sudah bergerak walaupun perlahan. Yang dibutuhkan adalah manajemen energi.

3. Kurangnya motivasi

Kita pasti pernah mengalami sedikit rasa malas. Hal itu wajar jika dalam kadar sedikit dan tidak sampai membuat kita menunda. Namun jika Anda memiliki motivasi rendah dan merasa bahwa yang Anda kerjakan membosankan serta kurang bisa memuaskan batin walau mungkin uangnya banyak maka hal ini harus segera diatasi.

4. Kurangnya disiplin

Walaupun motivasi kita tinggi namun seringkali kita tetap masih harus mengerjakan tugas yang kurang disukai. Dalam kondisi ini, disiplin diri memegang peranan penting sebagai pendukung motivasi diri. Jika disiplin rendah maka penundaan akan menguasai diri kita.

5. Kurangnya keterampilan yang dibutuhkan.

Seseorang juga mungkin menunda-nunda karena ketidakmampuan secara teknis. Kurangnya keterampilan ataupun pengetahuan yang dibutuhkan membuat seseorang segan dan ragu untuk memulai sesuatu. Hal ini menjadi memburuk ketika kita enggan untuk belajar dan meningkatkan ketrampilan. Apalagi jika ada perasaan bahwa tugas ini tidak cocok untuk dirinya.

6. Perfeksionis

Salah satu sebab penundaan yang cukup sering adalah ingin perfeksionis yaitu keinginan untuk melakukan segala sesuatu setelah semuanya sempurna yang akhirnya membuat kita menunda melakukan rencana-rencana kita untuk menunggu ‘waktu yang tepat’. Biasanya dalam benaknya sudah ada rencana, tetapi hal itu tidak pernah dimulainya. Padahal, hal itu yang memicu stres.

7. Tidak ada kontrol

Mahasiswa yang sedang menulis skripsi sering tidak ada lagi yang mengawasi atau memaksanya untuk melakukan tugasnya. Ketika tidak ada yang mengejar atau menagih.....ya...nanti dulu deh. Beda kalau misalnya akhirnya dapat peringatan bahwa kalau tidak selesai semester ini maka akan dikeluarkan.

8. Punya banyak tugas lain

Ketika kita punya sebuah tugas yang harus diselesaikan dan hari itu misalnya kita ada pekerjaan lain, maka kita beralasan mengerjakan tugas lain itu dulu dan menelantarkan tugas yang menjadi kewajiban kita. Atau biasanya juga baru mau mengerjakan jika situasinya sudah pas dan tidak ada gangguan lain. Padahal tiap hari pasti ada gangguan.

Otak kita dan kebiasaan menunda

Seperti kita ketahui, menunda pekerjaan adalah hal umum, bahkan boleh dibilang merupakan “naluri alamiah”. Bedanya, ada yang bisa mengontrol dirinya untuk mulai melakukan tapi ada yang tetap menunda. Apa yang membedakannya? Jawabannya menurut Tim Urban, pendiri waitbutwhy.com, ternyata ada di otak kita. Tim Urban menjelaskannya dalam ceramahnya di TED Talk yang berjudul Inside the mind of a master procrastinator. 

Tim mengakui dirinya sebagai penunda sejati. Ketika masih kuliah, dia sering menunda menyelesaikan tugas-tugas kuliahnya, termasuk menyelesaikan tesisnya. Biasanya, rencana untuk mengerjakan tugas tersebut sedikit demi sedikit, tidak berjalan dengan semestinya. Akhirnya, Tim baru mulai mengerjakan tesisnya dalam waktu tiga hari sebelum deadline tanpa tidur yang cukup. Seperti diduga, hasilnya sangat buruk.

Nah, apa yang terjadi sebenarnya? Tim menganalogikan ada dua makhluk imajiner yang ada di dalam otak setiap orang: Rational Decision-Maker dan Instant Gratification Monkey. Kedua makhluk imajiner ini memegang pusat kendali di otak kita dan mempengaruhi dalam pengambilan keputusan. Rational Decision-Maker berfungsi untuk mengambil keputusan yang membuat kita produktif seperti mengerjakan tugas, mulai berolahraga, makan sehat, dan sebagainya. Masalahnya, Rational Decision-Maker ini sering dapat gangguan oleh Instant Gratification Monkey. Karakter dari Si Monyet adalah ingin melakukan segala sesuatu yang mudah dan menyenangkan. Hanya saja, yang mudah dan menyenangkan seringkali bukan hal yang baik.

Tim memberikan contoh, ketika Rational Decision-Maker ingin mulai mengerjakan pekerjaan, Si Monyet langsung mengambil alih pusat kendali dan malah membujuk untuk menonton Youtube, membuka timeline media sosial, dan sebagainya. Di otak seorang penunda, dalam setiap pergumulan, Si Monyet selalu menang. Kondisi ini tentu saja sangat berbahaya. Jadi, bagaimana seorang penunda bisa menyelesaikan pekerjaannya? 

Ada satu makhluk imajiner lainnya yang ditakuti oleh Si Monyet, Tim menyebutnya Panic Monster. Dalam keadaan normal, Panic Monster biasanya berada dalam keadaan ”tidur”. Namun, Panic Monster dapat bangun tiba-tiba ketika ada hal buruk yang mungkin terjadi seperti: deadline yang semakin dekat, resiko dipermalukan di depan umum, kemungkinan dipecat, dan sebagainya. Ketika Panic Monster bangun, Si Monyet kabur dan meninggalkan pusat kendali. Tentu saja, ini kesempatan bagi Rational Decision-Maker untuk mengambil alih. Momen inilah yang memaksa kamu memulai untuk melakukan pekerjaan setelah menunda terlalu lama. Orang lain mungkin akan bilang ini sebagai “The power of kepepet”.

Sayangnya, apabila kamu hanya mengandalkan Panic Monster dalam menyelesaikan pekerjaan, itu merupakan strategi yang buruk. Tim menjelaskan, banyak hal di dunia ini yang tidak ada deadline, namun bisa membuat kita menyesal apabila diabaikan. Hal-hal seperti makan sehat, rajin berolahraga, membaca buku, dan sebagainya tidak memiliki deadline sehingga Panic Monster tidak muncul. Jadi, kita harus tetap waspada terhadap godaan dari Instant Gratification Monkey ini.

5 Pertanyaan sebelum menunda pekerjaan

Kita tahu bahwa menunda pekerjaan adalah hal yang tidak baik. Tetapi meski demikian, seringkali kita malah melakukan kebiasaan buruk itu. Untuk memulai terasa berat dan banyak sekali godaan. Tentu yang ada ialah persasaan bersalah jika kita membuatnya berlarut-larut. Nah, sebelum terjebak dalam situasi ini, ajukan 5 pertanyaan ini dan jawablah dengan jujur. 

1. Kenapa kamu menunda-nunda pekerjaan/tugasmu?

Cari alasan di balik kebiasaan menunda-nunda pekerjaan/tugas. Kenapa Anda lebih memilih untuk menunda? Kalau malas jawabannya, itu artinya kamu hanya akan menambah masalah sendiri untuk dirimu ke depannya. Kalau pekerjaan yang sekarang ditunda, nanti akan ada pekerjaan baru. Hal itu akan makin menumpuk dan membuat kewalahan.

2. Sudah coba memulainya 15 menit?

Apakah Anda sudah coba mengerjakan dan memaksa dirimu untuk memulai pekerjaan itu atau belum? Yang paling susah dalam mengerjakan sesuatu itu adalah memulainya. Jadi, sekarang perlu coba kerjakan pekerjaanmu lima belas menit saja. Yang penting mau menggerakkan anggota badanmu untuk segera bekerja. Nanti kalau sudah dapat ritmenya, biasanya akan lancar.

3. Hasil apa yang ingin kamu peroleh dari pekerjaan/tugasmu?

Bayangkan hasil seperti apa yang ingin diharapkan. Kalau ingin hasilnya bagus dan maksimal, berarti harus mau mulai melakukannya sekarang. Jangan ditunda-tunda lagi. Kalau ingin hasilnya baik, tidak boleh lagi menjadikan malas sebagai alasannya.

4. Kamu tahu cara membuat pekerjaanmu menyenangkan?

Hadirkan sesuatu yang menyenangkan di dalamnya. Buat dirimu merasa tertantang melakukannya. Kalau pekerjaan itu terlalu besar atau berat, coba bagi-bagilah jadi beberapa bagian kecil dan kerjakan satu per satu sedikit demi sedikit.

5. Apakah ada orang yang ingin kamu bahagiakan dari pekerjaanmu?

Sebutkan nama atau sosok orang-orang yang ingin kamu buat bahagia dengan pekerjaanmu. Bayangkan mereka akan tersenyum melihat hasil pekerjaanmu. Pasti puas rasanya kalau bisa memberikan yang terbaik untuk mereka. Jadi apa gunanya menunda-nunda karena itu berarti juga menunda kebahagiaan orang lain yang kamu cintai.

Tips Memerangi Kebiasaan Menunda

1. Fokus Satu Dulu

Kunci untuk mengalahkan kebiasaan menunda-nunda adalah: FOKUS. Kita kerap memberikan diri kita sendiri terlalu banyak daftar yang harus dilakukan dan karenanya malah menjadi kewalahan. Mulailah dengan memilih hanya satu hal yang harus dilakukan cepat dan buatlah komitmen tenggat waktunya. Setelah mempersempit ke satu tugas, segera ambil tindakan. Mulai sekarang juga.

2. Tetapkan deadline secara tertulis

Buatlah jadwal dengan jelas untuk setiap tugas, kapan harus tuntas, ditulis dengan jelas dan spesifik. Selanjutnya, buatlah pengingat dengan petunjuk visual, misalnya, pengingat pada kalender, menambahkan item pada daftar apa yang harus dikerjakan, atau buat tempelan pada layar komputer Anda. Bila perlu, tulis deadline Anda dengan spidol tebal, disebuah kertas ukuran A4

3. Mintalah bantuan keluarga, teman atau mentor Anda sebagai pengingat

Minta salah anggota keluarga, sahabat dekat atau mentor yang Anda percaya, untuk mengingatkan Anda untuk mengerjakan apa yang menjadi rencana. Bila perlu buat suatu komitmen, kalau Anda melanggar kesepakatan penyelesaian tugas secara tepat waktu, maka Anda harus mentraktir teman Anda.

4. Hindari “ The Power Of Kepepet” baru kerjakan tugas

Pada sebagian orang, bekerja pada waktu situasi sudah kepepet justru mengasyikan dan semakin tokcer. Tetapi ketika kita selalu menggunakan rumus kepepet, maka kita sedang memelihara kebiasaan menunda yang kronis. Orang yang bekerja dengan kebiasaan “the last minute” biasanya akan mudah kena penyakit stress.

5. Pakai rumus “15 menit saja”

Untuk memulai, bisa kita gunakan trik “15 menit saja.” Ketika akan melakukan sesuatu yang sepertinya banyak dan rumit, katakan pada diri kita, kita hanya akan melakukan itu selama lima belas menit. Paksa diri kita membuka buku dan katakan, toh ini hanya lima belas menit.

Jika sudah memulai, kebanyakan orang akan merasa tanggung bila hanya mengerjakan sesuatu selama lima belas menit. Tanpa kita sadari, kita sendiri yang ingin menambah waktu lima belas menit tersebut.

Ada pernyataan yang perlu direnungkan yaitu “Banyak dari kita mengeluh bahwa kita tidak memiliki banyak waktu, sementara kita menghabiskan waktu untuk duduk-duduk tanpa mengerjakan apa-apa, mengkhawatirkan pekerjaan/tugas yang sedang menunggu kita.”

Jadi masalahnya bukan tidak ada waktu, tetapi waktu yang ada justru dihambur-hamburkan untuk hal yang kurang perlu.

Subscribe untuk artikel update:

0 Response to "Bagaimana Mengubah Kebiasaan Suka Menunda?"

Posting Komentar